Buku Hitam

Beberapa waktu yang lalu, saya menerima sebuah paket …

Yes… isinya sebuah buku novel yang ditulis oleh seorang sahabat saya… Winda Krisnadefa

Bagaimana perasaan saya pas saya menerimanya? … BANGGA dooong šŸ˜† … saya punya buku yang ditandatangani sama pengarangnya… jujur baru ada 2 buku yg saya punya ditandatangani sama pengarangnya langsung… dan ini buku yg ketiga… heuheuheu… Makkk.. nanti kalo udah beken pun *perkarausia* jangan lupa untuk tetep kirimin saya buku-bukumu yahhh šŸ˜€ wkwkwkwkwk… *kedip2menggemaskan*

Eniwei…

Membaca buku ini seperti ditamparkan pada realita kondisi masyarakat kita dewasa ini… I mean, semua penyakit masyarakat ada di buku ini… narkoba, seks bebas, aborsi… plus masih ada kejutan sebuah penyakit yang bener-bener penyakit di akhir cerita…

Membuat saya geleng-geleng kepala… Mau tak mau harus diakui, memang yang beginilah yang terjadi di sini kan? Cuma rada takjub gitu, ketika permasalahan-permasalahan begini terjadi pada tiga orang tokoh utama dalam novel ini sekaligus šŸ˜† … tapi tak urung saya berlogika juga, bahwa sekali manusia itu terjerumus, biasanya akan selalu diikuti oleh dosa-dosa yang lain…

Membaca buku ini, tak lantas membuat saya ingin berhenti di tengah-tengah… saya malah bablas membaca hingga akhir … thanks to PLN, yang seharian itu membuat listrik padam di kantor, jadi saya bisa membacanya hingga selesai šŸ˜† … bener-bener listrik padam menjadi berkah hari itu šŸ˜† *maap ya boss* … rasanya saya bener-bener ndak bisa mengendalikan jari-jari saya untuk terus membalik setiap lembar halamannya… ceritanya sangat mengalir dan berkaitan satu sama lain… runtut!

Saya juga mlongo demi membaca semua istilah-istilah yang lumayan asing buat saya yang anak baik-baik *uhuk!* semacam ngipe, badai, gaw … šŸ˜† aehhhh… makasih Mak, jadi nanti kalo ada yang sebut-sebut “badai”, saya musti dengerin bener-bener biar ga ngira bahwa badai itu cuma sesuatu yang berhubungan dengan cuaca -___- …

Kekurangan buku ini adalah…. apa ya? Ga tau ya.. si Penulis bilang, bahwa dia ingin sekali ngoprek-ngoprek lagi naskah ini, karena dirasanya gaya tulisannya ga jelas… saya sih ga tau permasalahannya dimana… karena saya enjoy membacanya dari halaman pertama hingga akhir. Saya suka! šŸ™‚ Tapiiii… karena saya termasuk awam dan memang cuma sebage seorang pembaca dan penikmat, saya mencatat ketidak konsisten-an dalam kata-kata yang disensor… šŸ˜† … di bagian satu kata “Br*ngseek” disensor dengan bintang, tapi ternyata di bagian lain lolos begitu saja… entah ini disengaja ato engga. Tapi umpama emang ga disengaja, ini sih kayanya jatah editor ini šŸ˜† kalo saya ga salah loh….

So…

Buat yang penasaran sama buku ini, bisa langsung pesan di sini atau bisa juga via si Penulis langsung … atauuuuu ikutan Giveaway saya yang ini… karena ada satu buku Blackbook yang siap untuk dihadiahkan bagi yang beruntung šŸ˜€ asik ga sih? …

Advertisements

3 Comments Add yours

  1. Emak Gaoel says:

    *peluuuuuk*
    makasih yaaa udah mau mereview novel butut ini..hahahaa…
    ini memang bukan berusaha merendahkan atau gimana, tapi memang ngerasanya novel ini masih jauh dari kata “bagus” secara penceritaan, walaupun untuk ide insya Allah saya yakin temanya memang bagus karena saya memang berusaha untuk memberi pesan yang jelas buat yang baca..hiks…makasih sekali lagi yaaa…:’)

    Like

    1. @RedCarra says:

      huihihihi… sama2 Mamak Bebeh :-*

      Like

  2. Pingback: No Power

Komennya, Kakak ^^

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s